Ahad, 16 Mac 2014

Bahagia Itu Pilihan



Di mana kita berada, kita berada kerana Allah. Oleh itu berbahagialah. Dengan lapang dada, pasti kita akan melihat sinar disebalik rimbunan pohon yang hijau dan menikmati kesejukkan bayu yang bertiup.


Setiap yang berlaku pasti ada kitarannya tersendiri. Selepas panas, diturunkan hujan dan kemudian dihiasi dengan pelangi. Oleh itu, mengapa kita harus sedih, sedangkan kita tahu ujian itu datang daripada Allah dan masalah itu datang dari kelemahan kita. Mengapa kita harus merungut dengan ujian yang Allah berikan sedangkan kita tahu ia tak menyelesaian masalah tapi punca kepada kekusutan fikiran. Mungkinkah merungut itu tanda kita masih belum beritiqamah sepenuhnya kerana apa yang kita ucap melahirkan yang tersirat di hati.


Mungkinkah benar menggeluh dan meluahkan perasaan itu dapat menggurangkan tekanan?
Sekiranya meluahkan perasaan itu dapat menggurangkan tekanan, mengadulah pada Allah. Allah itu Maha Mendengar dan Dia yang akan mengkabulkan doa hamba-hambanya. Allah itu terlalu hampir dengan kita tetapi seringkali kita terlupa untuk mengadu kepadaNya. Kepada manusia yang lemah jua kita lepaskan kelelahan yang kita harungi.


Bahagia itu pilihan. Bila kita senyum, kita akan melihat dari sudut yang berbeza.Semoga apa yang kita harungi ini akan menjadikan kita lebih tabah dan bersyukur.



#pray for MH370
#hari ke-8 kehilangan MH370